Monday, May 31, 2010

1 peristiwa hitam..

Tepat sebelum fajar, hari Isnin pada tiga puluh haribulan Mei 2010, Israel telah memutuskan untuk memasuki Lautan Mediterranean ke kedaulatannya. Lautan membuatnya menghidu darah kemanusian, dan memukul gelombang lautan untuk mereka terus bertindak , kononnya sebagai penghubung antara PBB dan tahanan Palestin di Gaza.

Mainan anak-anak kini tiada lagi bahkan pada hari ini kelaparan yang terjebak di bawah runtuhan rumah mereka dihancurkan dengan peluru berpandu Israel.
Burung yang dipelihara kini mati dari api dan besi hasil daripada bedilan roket peluru meriam, dan peluru senjata mesin, disertai dengan kapal bajak laut, sedangkan kepemimpinan Israel selepas pelancaran (angin Syurga) kesenangan.

Orang-orang yang memimpin mereka kini menumpahkan darah untuk menghadapi kemanusiaan binatang itu. Ditangkap emosi persahabatan, perpaduan dan kasih sayang sebagai ancaman bagi entiti yang ditakdirkan berdasarkan pembunuhan dan pemusnahan dan penahanan dari gerakkan udara dan kebencian zaitun menyelubungi jiwa mereka dan suara anak-anak lelaki ketika mereka menyanyi melaungkan "Negara saya, Negara saya."

Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu yang menghantarkan bantuan kini diancam oleh kuasa kejahatan. Jururawat dan ibu-ibu yang melihat anak-anak di Gaza seakan mirip anak-anak mereka. Pengalaman orang-orang yang berjalan di depan dan kembali dari keyakinan besar dalam keperluan mereka. Tidak hairan dengan kapal tempur, kapal meriam dan helikopter yang membawa sekitar lampu lampu suar mempesona dan sebelum memulakan proses pendaratan yang berkaitan dengan api meskipun kegelapan malam itu adalah misteri pembunuh bertopeng. Mereka tahu bahawa mereka melakukan jenayah terhadap kemanusiaan. Tapi mereka menulisnya kemudian dan pergi kerana mereka telah mengangkat jari kemenangan mereka tanpa takut akan dihukum.

Tampilkan tentera kalah dalam perang di Lubnan, empat tahun lalu, yang gagal akibat peluru berpandu dan bom fosfores putih yang terjun ke Gaza bagaikan hujan. Orang-orangnya di lautan kini menyimpan perasaan dendam seperti balas dendam atas kehilangan serangan semalam yang melebihi dendam masyarakat dunia.
Dalam memori tentera elit kini sibuk mengeluaran gambar dalam kegelapan malam, dari wilayah Lubnan yang kini dihantui oleh pertahanan sampai batas terakhir.

Di Tel Aviv Semuanya seakan sempurna, Power akan jurucakap dan mengumumkan kejayaan proses yang menghalang ancaman nasib entiti itu, dan akan diikuti oleh Pengarah Agung Jabatan Luar Negeri membuat kata-kata kenyataan yang kuat, yang akan menyalahkan intoleransi agama di Turki, dan keringanan dari beberapa negara Eropah dengan petualang warganya, sedangkan ekstrimis mengerikan di Lubnan dan Palestin diusir dari Tanah.

Dengan bantuan masa ke semasa telah bermula ofensif Turki. Gerakkan masyarakat untuk Lubnan dan sebahagian besar pelarian Palestin yang lain di Lubnan, beberapa fans di beberapa bandar di Syria ingin memindahkan beberapa penonton di Kaherah, Maghribi dan Mauritania. Kemudian di beberapa negara Eropah di mana Duta Besar Israel dipanggil untuk bertanya dan pengutukan. Orang-orang Arab dari sistem tertunda, seperti biasa mengambil posisi masing-masing. Lalu semua gelombang darah terbuang dalam darah dingin, dan mereka takut!! Dan takut dengan awal gerakan yang berkembang menyeru agar Turki bangkit dalam keyakinan.

Kumpulan Arab mengadakan mesyuarat tergempar dan mula berpidato. Lalu ia harus meningkatkan tahap delegasi kepada Menteri! Tapi apa yang harus dilakukan dengan kemarahan Turki?? Apa yang harus dilakukan?? dan Menteri Luar Negeri Turki lantas mengambil keputusan sendiri sebelum bersidang di Majlis Keselamatan Israel, sementara Kerajaan sedang mengkaji cara yang paling berkesan untuk mendisiplinkan pembunuh Israel, dan cara yang paling mudah dengan menarik keluar duta besar israel.

Ketika suara gemuruh,(menteri Turki) di Majlis Keselamatan seakan meletup dan bergegar. Aku telah mendengar dia berkata: Saya bangga mewakili bangsa yang telah membantu orang-orang yang tertindas di Gaza ... Para pegawai Israel telah berbohong kepada kami ... Dan relavan di Kebebasan untuk warga awam Gaza dari tiga puluh dua negara dan termasuk orang-orang Yahudi, Kristian dan Muslim ... Dan bahawa ada sebuah negara di atas undang-undang ...Dan pada Israel untuk menamatkan kepungan di Gaza ... Dan dengan ini, Minggu akan menjadi hari hitam dalam sejarah manusia, di mana ia menyaksikan satu contoh dari keganasan negara!

Dalam Majlis Keselamatan, yang diadakan atas permintaan Lubnan dan Turki, para wakil dari sistem Arab penuh sesak kelihatan . Mencela pada kata-kata yang tertulis dan pernyataan lisan. Dan melarikan diri sebelum orang awam menentang delegasi Israel, mengatakan bahawa pengepungan Gaza diakui di bawah undang-undang antarabangsa. Dia mengatakan wajah mereka adalah rakan di dalamnya (bersekutu) dan ingin menjatuhkan Hamas..

Hal yang paling berbahaya apabila wakil Israel mengatakan bahawa tentera telah merampas nya berada di kapal penyelamat Hibrid dan mereka telah diserang dengan pisau, dan kayu-kayu serta tali yang digunakan untuk membungkus bungkusan. Wakil Israel mengatakan bahawa negaranya melaksanakan Resolusi PBB 1860 ... Dan tidak membenarkan ancaman keselamatan, dan kemudian ditunda!

Liga Arab mengadakan pertemuan di peringkat delegasi hari ini di Kaherah.
Hal ini juga memacu gelombang pengutukan dari serangan Israel dan badan-badan antarabangsa kini gempar untuk mengadakan pertemuan kecemasan.
Setiausaha Agung PBB terkejut dengan serangan Israel dan Menteri Luar Negeri Kesatuan Eropah, Catherine Ashton, terbuka dan tidak memihak kepada sesiapa.

Negara Israel harus meminta penjelasan tentang keadaan serangan, kepada Perancis, Mesir, Jordan, Austria, Greece, Ireland, Sweden, Norway, Denmark, Belgium, Austria dan Sepanyol, sementara Switzerland telah meminta Jerman unruk membuat penyelidikan dan membuat pemerhatian antarabangsa. Presiden Iran Mahmoud Ahmadinejad mengecam tindakan tidak berperikemanusiaan yang dilakukan oleh rejim Zionis dan melihatnya sebagai tanda kelemahan dan bukan tanda kekuatan entiti Zionis. Sementara itu Presiden A.S Barack Obama, pada masa perbualan telefon dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, mahu Israel membuat penjelasan terhadap serangan itu.

3 ulasan:

NICK IRFAN on May 31, 2010 at 10:27 PM said...

teruk btol israel ni! yg kesian bdk2 kecil yg x brdosa jd mangsa! adoi....

p/s=sory bro lama x singgah blog ko intenet aku low sikit? biasalah aku guna berukband... hehe

Anonymous said...

. astargfirullah al azim .

Admin My J SSU on June 1, 2010 at 6:49 AM said...

salam, memang tdk berhati perut rejim zionis tu....kita tentang habis-habisan..

Sambil Baca Sambil Dengar.

linkwithin

Related Posts with Thumbnails
 

Tinggalan nota dari zikrie Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers